Rabu, 13 Januari 2010

Seorang Remaja Putri Dari India Bisa Menangis Darah



Seorang anak sekolah yang mengeluarkan darah secara spontan dari pori-pori telah membuat dokter bingung.

Indian Twinkle Dwivedi, 14, memiliki kelainan tidak terdiagnosis yang berarti dia kehilangan darah melalui kulitnya tanpa terluka atau tergores.

Remaja, dari Lucknar, Uttar Pradesh, bahkan telah menjalani transfusi darah setelah pendarahan dari mata, hidung, garis rambut, leher, dan telapak kaki sekitar 50 kali setiap hari.



Dia berkata: "Aku berdarah dari mataku, tanganku, kepalaku, dari mana-mana. Dari telinga, hidung dan mata juga.

"Tidak sakit ketika pendarahan dimulai. Tapi itu membuat saya lelah dan kadang-kadang saya sakit kepala. "

Dr George Buchanan, Amerika terkemuka pediatrik spesialis darah yang telah bekerja di Britania, pergi ke India untuk melihat ke dalam kasus Twinkle.

Ia mengunjungi keluarganya di Rumah Sakit di Mumbai Jaslok di mana ia mengamatinya.

Dia berkata: "Aku belum pernah melihat kasus seseorang yang mengeluarkan darah secara spontan dari kulit kepala atau telapak tangan mereka, atau membacanya di sejarah medis.

"Saya tertarik untuk melihat apakah aku bisa membantu Twinkle. "

Dokter dipanggil ke kamar hotel keluarga untuk menyaksikan pendarahan yang dimulai dari rambutnya. Ia terkejut tidak menemukan tanda-tanda luka, memar atau kemerahan.

Dr Buchanan berkata: "Rasanya tidak mungkin untuk secara fisik darah meresap melalui kulit utuh.

"Tapi aku tidak melihat tanda-tanda luka atau memar di manapun pada tubuhnya."

Ibu Twinkle Nandani Diwedi, 43, yang mengelola salon kecantikan serta merawat keempat putrinya, berkata: "Kami telah mencoba berdoa dan mencari bantuan medis untuk menyembuhkan Twinkle. Kadang-kadang Anda perlu untuk melakukan keduanya.

"Sungguh menyakitkan aku melihatnya seperti ini. Saya berbagi rasa sakitnya. "



Ahli Amerika Dr George Buchanan Twinkle mengamati pendarahan dari matanya di Rumah Sakit di Mumbai Jaslok.

Dr Buchanan dan timnya melakukan serangkaian tes termasuk memotong kulit Twinkle ke waktu seberapa cepat pendarahan berhenti.

Pengujian menunjukkan bahwa ia mungkin memiliki bentuk ringan kelainan pembekuan, yang berarti dia platelet tidak tetap bersatu dengan benar. Tapi ini tidak cukup untuk menjelaskan perdarahan spontan.

Dr Buchanan juga menyelidiki apakah Twinkle atau ibunya menyebabkan perdarahan sendiri.

Twinkle, berkata: "Saya tidak menyebabkan hal ini. Untuk apa saya membuat diri saya berdarah?

"Aku ingin pergi ke sekolah dan memiliki kehidupan yang normal. "

Dia telah kehilangan setidaknya dua tahun pendidikan setelah dua sekolah melarang dia dari kelas karena pendarahan.

Ayahnya Aditya Kumar Diewdi, 48, seorang pekerja rel kereta api, berkata: "Ini sangat menakutkan bagi keluarga saya. Kami hanya ingin membantu Twinkle menjadi lebih baik. "

Spesialis sekarang merencanakan pemantauan 24hour Twinkle begitu close-up kamera pengintai dapat merekam persis bagaimana pendarahan dimulai.

Dr Buchanan berkata: "Ada hubungan yang sehat antara Twinkle dan ibunya.

"Hati saya bilang mungkin ini adalah suatu kondisi yang kita belum pernah lihat sebelumnya."

Ia juga menunjukkan keluarga Twinkle mengunjungi mistik lokal, sedang diperiksa oleh seorang uskup Kristen untuk stigmata, dan mandi di Sungai Gangga.

Tahun lalu anak laki-laki Amerika, Calvino Inman, 16, dari Rockwood, Tennessee, juga mulai berdarah dari matanya, dan kasusnya kini sedang diselidiki oleh para dokter di Amerika Serikat.
sumber


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails
Bookmark and Share

Arsip Blog