Rabu, 21 Oktober 2009

NEWS: Gelegar Petir Dikira Gempa, Kuliah pun Bubar


VIVAnews - Gempa 7,9 skala Richter yang mengguncang Kota Padang pada 30 September 2009 lalu meninggalkan trauma mendalam bagi warganya. Warga bahkan ketakutan begitu mendengar suara gemuruh dan petir.

Bahkan sebuah perkuliahan di Politeknik Kesehatan Padang terpaksa bubar karena para mahasiswa berhamburan keluar ruangan begitu petir menggelegar. Para mahasiswa itu memilih berhujan-hujan di luar gedung karena khawatir gedung perkuliahan mereka akan runtuh.

"Lagi-lagi trauma gempa, para mahasiswa pada lari semua keluar gedung hujan-hujan, padahal cuma suara guruh dan petir," kata Asriwan Guci, dosen di Poltekkes Padang, menceritakan kejadian itu ke VIVAnews, Rabu 21 Oktober 2009.

Akibatnya, perkuliahan ilmu komputer yang diasuhnya pada Rabu siang ini batal. "Karena sudah basah kuyup semua," ujar Guci.

Kejadian seperti ini bukan yang pertama kali sejak perkuliahan kembali digelar setelah Kota Padang luluh lantak oleh gempa berpusat di perairan Padang Pariaman itu. Bukan hanya suara petir yang menakutkan mereka, bahkan suara mobil yang hendak parkir pun bisa membuat panik mahasiswa yang sedang berada dalam ruangan.
Gedung Poltekkes Padang ya sendiri hanya mengalami rusak ringan akibat gempa 30 September itu. Kampus yang terletak di Siteba, Padang, ini lebih beruntung daripada kampus Sekolah Tinggi Bahasa Asing Prayoga yang roboh dan mengubur sejumlah mahasiswanya.
• VIVAnews

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails
Bookmark and Share

Arsip Blog