Jumat, 06 November 2009

KPK: Transkrip Rekaman Anggodo & Wakil Ketua LPSK



VIVAnews - Nama Wakil Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) I Ketut Sudiharsa mengaku pernah melakukan komunikasi dengan pengusaha Anggodo Widjojo.

Dalam komunikasi itu, Ketut dan Anggodo membicarakan rencana perjalanan ke luar negeri, Singapura, untuk menemui abang Anggodo, Anggoro Widjojo. Saat itu, Anggoro melalui Anggodo meminta perlindungan kepada LPSK.

Ketut juga mengaku kalau dia akhirnya tidak jadi pergi ke Singapura. "Kalaupun pergi ke luar negeri pasti dengan biaya ABPN," kata dia.


Berikut transkrip percakapan antara seseorang yang diduga Anggodo Widjojo (Angg) dengan I Ketut Sudiharsa (Ketut):

23 Juli 2009 pukul 17:52:28

Ketut: Halo
Angg: Assalamualaikum
Ketut: Waalaikumsalam
Angg: Saya Pak, ini nomor handphone saya tolong direkam lagi pak.
Ketut: Ok..yak. Ok
Angg: Perintah Pak
Ketut: Saya takutnya kita disadap nih Pak, enakan..
Angg: : Heuu??
Ketut: Takutnya disadap loh pak
Angg: : Oh iya...
Ketut: Iya, lebih baik..apa namanya..nggak us, saya mau..mau buat bapak buat telpon baru, nanti saya kasih nomor telepon baru
Angg: Bapak telepon saya, ni saya punya kan udah baru
Ketut: Okay
Angg: Apa..saya perlu menghadap kapan?? Besok
Ketut: Harusnya besok bersama semua temu yang kemaren.
Angg: Gitu ya?
Ketut: Iya, untuk tanda tangan perjanjian
Angg: Oh Gitu
Ketut: Iya, tapi abis ini kita ganti nomor baru aja pak, Yaa??
Angg: Ya..
Ketut: Sampai disini. Nanti besok baru, sama-sama baru, saya baru bapak baru, ya??
Angg: Iya, besok semua itu pak yang dateng
Ketut: Iya
Angg: Gitu ya?
Ketut: Untuk tanda tangan
Angg: Haa?
Ketut: Untuk tanda tangan
Angg: Iya..bapak besok telepon saya ya
Ketut: Okay
Angg: Ya..
Ketut: Yok..Yok
Angg: Kira-kira kan siang baru kesana ya??
Ketut: Iya, siang-siang. Saya pagi nggak bisa
Angg: Okay
Ketut: Ya...
Angg: Okay Bos
Ketut: Yak, saya tunggu
selesai

24 Juli 2009 pukul 22:47:17

Angg: Halo
Ketut: Halo
Angg: Iya
Ketut: Ada dimana pak? 
Angg: Siapa ini bos?
Ketut: Pak Ketut
Angg: Heh?
Ketut: Pak ketut
Angg: Halo
Ketut: Pak ketut nih
Angg: Ho? siap bos, halo?
Ketut: Pak, ada dimana bapak?
Angg: Ada di rumah bos
Ketut: Bukan ngga jadi ke pak SD?
Angg: Anu pak, tadi jam enam saya telpon, beliau ikut kondangan pak
Ketut: Oh gitu, tadinya..
Angg: Halo
Ketut: Iya halo
Angg: pak ini nomor baru?
Ketut: Iya?
Angg: Ini nomor baru ya?
Ketut: Bukan, ini tadi saya asli saya
Angg: Oh ya, tadi saya mau ke beliau, beliau saya telpon katanya ada kondangan gitu bos
Ketut: Iya, pak itu tadi, biar bapak itu, karena untuk bisa keluar itu harus pertama diperiksa seperti yang saya lakukan itu plus yang menandatangani tadi itu pernyataan tadi
Angg: He eh heeh
Ketut: Hingga saya saya nggak bisa bisa berkutik pada waktu rapat itu
Angg: Oh iya
Ketut: Pada waktu rapat saya bilang saya jelaskan itu tapi diajukan, dia bilang wah ini belum.. ada dua kekurangannya kita belum tahu hasilnya dan belum bisa menandatangani surat pernyataan yang itu loh pak yang ditandatangani oleh pak Nepo
Angg: Oh ya
Ketut: Yang tadi itu loh
Angg: Oh ya
Ketut: Nah kaya gitu makanya saya pikir ah nggak mungkin gitu loh, prosedurnya seperti itu kita punya SOP seperti itu pak
Angg: Iya iya pak
Ketut: Iya makanya terus akhirnya kita kalimat kita, itu ditunda sampai memungkinkan terpenuhi dua hal itu pak, kita tahu kesaksiannya dan kedua kita eh dianya bisa menandatangani surat pernyataan dan nanti ada perjanjian
Angg: Untuk itu khusus adik ya?
Ketut: Untuk semua kan pak Nepo juga tadi kaya gitu
Angg: Iya ya ya, tadi yang lain, yang lain sudah pak ya?
Ketut: Sama, sudah semuanya, empat-empatnya sudah tadi
Angg: Terus bapak ada bicara sama pak anu Truno
Ketut: Engga, kan saya nunggu bapak, informasi bapak
Angg: Saya rencana pak, besok pagi jam delapan pak
Ketut: Ke?
Angg: Ke kantor, katanya beliau ke kantor
Ketut: Nah bapak begitu ada, disana bapak telpon saya 
Angg: Iya Pak
Ketut: Bapak telpon saya kalau bapak ada di kantor, halo?
Angg: Iya pak
Ketut: Kalau bapak ada dikantor bapak telpon saya, saya datang
Angg: Halo?
Ketut: Halo halo
Angg: Iya pak
Ketut: Halo dengar ga pak?
Angg: Halo?
Ketut: Kedengaran ngga? halo? kedengaran ngga? bapak kedengaran?
Angg: halo? 
terputus


24 Juli 2009 pukul 22:51:01

Ketut: Halo?
Angg: Malam pak, putus pak
Ketut: Ilang tadi, putus sendiri. Saya baru, suara bapak masih kedengaran loh pak.
Angg: Iya, jadi gini pak, rencana saya besok jam 8 saya akan di beliau
Ketut: dimana? ke kantor?
Angg: Iya
Ketut: Nah, kalau memang itu, saya dap.., saya bisa menghadap bersamaan itu, kalau saya bisa itu, bapak telepon aja saya, saya langsung datang ke kantor.
Angg: Gitu pak ya,
Ketut: Iya 
Angg: Nanti saya laporkan bahwam Pak untuk adik saya itu kurang itu BAPnya, gitu
Ketut: E..nggak usah, biar saya... Oh ya bukan BAP-nya saj.. perlu per berte.., apa namanya surat BAP dan menandatangani surat pernyataan.
Angg: Oya ya pak
Ketut: Dulu pernah saya bilang sama Pak Susno.
Angg: Ya ya pak
Ketut: Nah saya kan ngomong.. tapi ternyata..
Angg: Besok saya, besok pagi saya lapor kurang BAP sana pernyataan adik saya.
Ketut: Pernyataannya...
Angg: Ya.. nah nanti
Ketut: Caranya nanti kalau dibuka oleh imigrasi, bawa aja dulu ke Jakarta dilindungi oleh Polisi secara sementara, baru nanti ditemukan, saya datang ke tempat persembunyian disana kita bicara, kemudian langsung pernyataan ditandatangani,...
Angg: O gitu...?
Ketut: Nanti saya rapatkan lagi untuk di, dikeluarkan surat yang sama seperti, seperti yang lain-lain. Begitu loh..
Angg: Pak kalau, kalau perlu ya dari bapak satu orang ikut ke luar negeri boleh tuh pak?
Ketut: Boleh aja
Angg: Nanti besok saya tak tanya bapak gimana ya pak?
Ketut: Boleh...iya...
Angg: Nanti, besok saya lapor sama bapak ya..?
Ketut: Heeh..Iya..
Angg: Terus kalau mungkin besok siang atau kapan kita makan
Ketut: Oke 
Angg: Ya bos ya
Ketut: Oke, jadi besok pagi bapak hubungi saya aja apa hasilnya pak ya
Angg: Oke terima kasih pak
Ketut: Terus, suratnya yang Kabareskrim
Angg: Heeh
Ketut: Sudah jadi kemarin, tadi itu mau dikirim ternyata capnya itu sudah dikunci, kan orang udah malam, udah  pergi, sore sudah pergi semua, udah pulang semua...
Angg: Heeh...
Ketut: Makanya terpaksanya Senin Pak dikirim itu
Angg: Yang ke Truno?
Ketut: Untuk Trunojoyo
Angg: Oya Pak..
Ketut: Iya, jadi...
Angg: besok saya laporkan Senih gitu ya Pak
Ketut: Senin, karena sebenarnya sudah jadi dari dua hari yang lalu sudah jadi tapi nggak bisa karena..., bapak kasih informasi saja, waduh, masalah mesin tik segala macam aja, apa komputer aja belum, belum, itu, kita belum  banyak punya gitu, jadi bergantian gitu ya. Itu biar Pak Susno tahu, kita nggak bisa cepet-cepet karena banyak sekali kendalanya. Ya pak ya...
Angg: Baik pak, besok lapor pak, malam, makasih.
Ketut: Oke ya, oke makasih.
Selesai


25 Juli 2009 pukul 09:00:06


Angg: Halo
Ketut: Halo, gak jadi ke pak Susno?
Angg: Sudah pak, tadi buru-buru, ketemu sebentar
Ketut: He eh
Angg: Terus saya jelaskan pak, pak ketut bilang itu yang Anggoro itu punya a.. masih perlu pendukung berita acara sama pernyataan
Ketut: He eh
Angg: Begitu mau nyambung, dia dipanggil sama kapolri
Ketut: Oww..karena masalah bom ini
Angg: Iya beliau, kalau begitu begini aja Ang, pak Ketut suruh kontek sama yang urusan itu katanya
Ketut: Maksudnya?
Angg: Maksudnya mungkin yang kemaren bapak telfon itu pak mungkin
Ketut: Ohh ya, he eh
Angg: Atau penyidiknya juga boleh katanya
Ketut: Oke yok
Angg: Iya
Ketut: Anggep yang lain sudah di.., su sudah oke
Angg: yang mana pak?
Ketut: Yang lainnya pak Nep dan kawan-kawan sudah beres
Angg: Ya saya udah laporin pak uda panggil Anggoro
Ketut: Yang lain sudah beres bapak bilang?
Angg: Eeh saya sudah bilang sudah beres pak, ini mau
Ketut: Hanya tinggal..
Angg: Heeh tinggal Anggoro punya pak gitu sama si
Ketut: Oh iya
Angg: Eeh ee itu kurang pendukungnya pak katanya 
Ketut: Iya, oke
Angg: Oh ya kurang ya, terus dia bilang ya baru mau ngelanjut ngebel anak buahnya itu. telponnya kapolri datang
Ketut: Oke
Angg: Gitu loh
Ketut: Eeh terus apa namanya, tadi malam sudah saya telfon yang eh kan karna ini urusan perlindungan pasti yang bapak mau kasih satu pasti yang berangkat yang kepala perlindungan, itu ya
Angg: He eh
Ketut: Ibu Mira itu ya
Angg: He eh
Ketut: Kalau bapak emang bener mau berangkatkan
Angg: He eh
Ketut: Ahh tapi dia bilang dia mintanya berdua pak
Angg: Oh
Ketut: Sama saya
Angg: Oh ya
Ketut: Nah klo bapak mau, dia bilang waduh aku be, dia karnakan boleh di bilang yang ngerjain saya
Angg: Heh heh
Ketut: Dia dia si kolos soalnya dia gak kurang itu jadi dia minta bantuan saya untuk menemani untuk investigasi atau membuat surat-surat apa yang dibutuhkan sudah cukup atau tidak gitu loh pak
Angg: he eh
Ketut: Ahh gitu
Angg: Gini pak, saya, saya kan bilang pak waktu bapak ke singapur  
Ketut: He'eh
Angg: Itu Anggoro sudah tanda tangan pernyataan belum pak?
Ketut: He'eh?
Angg: Terus pa Sus-nya sangsi gitu, coba ditanya di penyidik katanya
Ketut: Ah iya
Angg: Sudah belum waktu itu katanya
Ketut: Okey
Angg: Ya pak, nanti baru, baru kita atur gimananya pak
Ketut: Oke, enggak saya hanya informasi aja seperti itu biar bapak berpegangan positif
Angg: Pokoknya saya kalau memang berangkat ya, saya siap gitu
Ketut: Okey yak
Angg: Yak 
Ketut: Okey klo gitu nanti saya hubungi
Angg: Okey
Ketut: Hubungi apa namanya, penyidiknya untuk memastikan yah
Angg: He'eh
Ketut: Bapak masih di Jakarta nih?
Angg: Masih Pak, ini kan baru keluar dari ruangan pak Susno, baru aja
Ketut: Oh oke yak
Angg: Yak ketemu enggak? kapan?
Ketut: Wis, kapan bapak bisanya
Angg: Katanya bapak, bapak mau ke Kupang?
Ketut: Hari Senin saya berangkat pagi Senin pagi
Angg: Oh gitu
Ketut: Naik yang jam sepuluh, sepuluh atau sekitar jam sepuluh pagi
Angg: Saya ta' kerja dulu ya pak klo anu besok kita makan siang ya
Ketut: Oke yak, besok jam berapa pak?
Angg: Bapak bisa jam berapa?
Ketut: Saya besok sore baru bisa (batuk)
Angg: Gini pak, begitu bapak besok senggang telfon saya
Ketut: Oke yak
Angg: Ya 
Ketut: Okey
Angg: Okey bos
Ketut: Sama isteri saya gak papa ya?
Angg: Boleh aja
Ketut: Karena saya pergi besok ada itu ada acara kondangan sama isteri saya, pagi. nah habis itu habis kondangan kan pasti saya pergi gak mungkin saya terus bawa isteri terus saya lepas kan? Hehe ya pak ya boleh pak boleh pak


Angg: boleh pak boleh pak
Ketut: oke


Angg: Iya besok kontak ya pak
Ketut: Oke makasih loh pak ini sorry loh pak karna memang bukan saya sendiri yang memutuskan dirapatkan sehingga rapat itu bukan di tolak tetapi e... hanya menambahkan persyaratan itu saja, ya pak ya
Angg: Ya ya oke
Ketut: He'eh, karena, karena ada surat dari KPK pak, tadinya udah oke tiba-tiba ada surat dari KPK
Angg: Oh yang mengatakan apa pak?
Ketut: Yang mengatakan bahwa Anggoro itu adalah buronan dari KPK
Angg: He'eh
Ketut: He..gara-gara itu terus orang pada wah ini, jangan cepet itu harus kita parafnya harus lengkap dulu biar jangan nanti menjadi persoalan sama, sama publik , jadi bukan takut dengan KPK pak, publik nanti yang ngomongin gitu loh pak
Angg: He'eh he'eh
Ketut: He'eh, tapi jangan bilang-bilang loh ya pak ya. diem-diem aja dulu yah
Angg: iya pak
Ketut: Okey biar-biar jangan ada masalah pas di belakang hari loh pak, sama dengan yang bapak minta itu, terus kita pecahkan aduh ini bahaya sekali klo bapak pegang, dari pada bapak pegang kan gak ada itunya juga kan, kepentingannya kan? ya pak ya?
Angg: Iya pak baik pak
Ketut: Yang suratnya pak susno itu ya
Angg: Iya pak
Ketut: Oke kita cari, cari yang terbaiklah ya pak ya
Angg: Iya pak baik pak
Ketut: Oke, nanti besok
Angg: Ijin pa
Ketut: Yak besok aja ya saya telfon lagi ya
Angg: Iya pak
Ketut: Oke yuk maks selamat pagi
Angg: Pagi-pagi
Selesai

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails
Bookmark and Share

Arsip Blog